Live Blog Berita & Informasi Terkini
 

Monday, May 7, 2012

Bukti Pihak Bersih 3.0 Tidak Pernah Hormati Hak Asasi Manusia !

Bersih 3.0 sudah hampir 2 minggu berlalu namun masih lagi hangat diperkatakan.

Ianya bukan kerana kejayaan Bersih dalam menuntut keadilan pilihanraya tetapi kerana etika mereka dan juga kerana Bersih yang tidak pernah menghormati undang-undang.

Isu Bersih 3.0 ini turut mendapat perhatian Dato' Sri Noh Omar. Beliau turut membidas kewajaran Bersih 3.0 ini diadakan dan niat sebenar Bersih 3.0 itu sendiri.

Jom kita dengar apa kata Noh Omar...

Dalam pada Kerajaan Malaysia dan BN untuk mewujudkan pemuafakatan antara rakyat yang berbilang bangsa dan kaum dan untuk menjadikan rakyat Malaysia kearah rakyat yang bertanggungjawab, ada pula pihak yang tidak bertanggungjawab cuba menimbulkan kekecohan dan memecah belahkan rakyat.

Noh Omar menegaskan betapa bahayanya negara jika tercetusnya kekacauan dan huru hara perkauman.

Pakatan sering didengar sebagai parti yang kononnya memperjuangkan Hak Asasi Manusia, tetapi apa yang kita lihat melalui Bersih 3.0 adalah Kerajaan Malaysia yang hormati Hak Asasi Manusia jika ingin dibandingkan dengan Pakatan.

Bila mereka mahu berhimpun dan demonstrasi pada Bersih 3.0 Kerajaan tidak pernah nafikan hak mereka untuk berhimpun malah membenarkan dan siap mengizinkan mereka untuk menggunakan mana-mana Stadium dan dewan yang mereka suka.

Kerana Kerajaan Malaysia juga menghormati Hak Asasi Manusia, maka Bersih 3.0 dilarang dilakukan di jalanan dan tempat awam.

Bersih 3.0 telah membuktikan bahawa mereka tidak langsung menghormati Hak Asasi Manusia terhadap rakyat awam majoriti dan peniaga-peniaga.

Kadang-kadang kita pun pelik dengan Malaysia pada hari ini. Golongan minoriti pula dah macam majoriti pula lagaknya.

Bersih yang kononnya menuntut pilihanraya adil dan bersih seolah seperti satu pertubuhan yang buta, pekak dan tuli. Mungkin mereka tak ikuti perkembangan semasa.

Parlimen telah pun bersidang dan segala usul dari Bersih telah pun dibahaskan. Keputusan telah dibuat malah laporan khas juga telah dikeluarkan. Malah bermacam-macam usaha telah dibuat oleh Kerajaan bagi memuaskan hati semua pihak.

Jika mengikut logik akal, sekiranya pilihanraya di Malaysia tidak adil, macam mana pula pada PRU 12 yang lepas Kedah, Perak, Selangor dan Pulau Pinang jatuh kepada pembangkang.

Jika pilihanraya di Malaysia ini tidak adil, macam mana pula Kelantan kini telah hampir 22 tahun dibawah PAS iaitu salah satu parti pembangkang dalam Malaysia ni.

Ini adalah bukti jelas dan kukuh bahawa pilihanraya yang diamalkan di Malaysia adalah sangat adil dan bersih.

Jelas, Bersih memang berniat untuk menimbulkan kekecohan dan huru hara yang mungkinkah didalangi Yahudi dan kuasa luar.

Noh Omar turut memberikan contoh-contoh budaya negatif demonstrasi dari negara bergolak seperti Mesir, Libya, Yaman dan Syria.

Di Mesir, 846 orang terkorban dek kerana demonstrasi jalanan untuk menjatuhkan Hosni Mubarak.

Libya pula, dalam usaha para demonstran jalanan untuk menjatuhkan Muammar Ghadafi, 35 ribu rakyat Libya yang terbunuh.

Di Yaman pula lebih 2 ribu kematian dicatatkan kerana demonstrasi jalanan dan 13 ribu di Syria.

Apa yang dapat kita pastikan, demonstrasi jalanan adalah satu upacara untuk mengorbankan nyawa para demonstras dan impak dari demonstrasi jalanan yang kita lihat pada hari ini bukanlah membawa ke arah kebaikan malah negara menjadi lebih teruk dan mundur !

Budaya dan pengaruh begini yang cuba dibawa oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab kedalam negara kita yang aman makmur dan harmoni.

No comments: