Live Blog Berita & Informasi Terkini
 

Thursday, March 15, 2012

Tanda-tanda PRU ke 13 semakin hampir.!!!

Bulan Mac sudahpun hampir masuk minggu ke ketiga. Sekaligus melesetkan peramal-peramal politik sebelum ini kononnya PRU ke 13, pada penghujung bulan ini kerana Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak masih belum membubarkan Parlimen.

Kini jangkaan terbaru ibu segala pilihan raya itu adalah akhir Mei atau awal Jun.

Ada juga meramalkan hujung tahun ini selepas Najib membentangkan Bajet 2013. Kononnya banyak lagi ‘durian runtuh’ untuk dinikmati rakyat selepas macam-macam pemberian bantuan serta kenaikan gaji penjawat awam.

Selagi Najib membisu pasal tarikh pilihan raya itu, spekulasi mengenai tarikh bagi rakyat memilih kerajaan terus jadi buah mulut.

Namun, disudut pembangkang, serangan demi serangan khususnya kepada Najib membayangkan seolah-olah PRU ke 13 sudah terlalu hampir.

Serangan peribadi terhadap Najib sudah sampai kemuncak apabila Pengarah Strategi PKR, Rafizi Ramli menuduh pejabat Perdana Menteri membiayai perbelanjaan pertunangan anaknya di sebuah hotel terkemuka.

Selepas penafian oleh pejabat Perdana Menteri, Rafizi masih menekan Najib menjawab lapan perkara termauk mengemukakan dokumen rasmi bukti perbelanjaan pertunangan anak perempuannya Nooryana Najwa dengan warga Kazakhstan, Daniar Nazarbayev. itu tidak dibayar oleh rakyat.

Jelas ini semua hanya mainan pembangkang yang yakin PRU ke 13 sudah hampir dan serangan terhadap Najib adalah kemuncak selepas serangan terhadap Datuk Seri Sharizat Abdul Jalil dalam isu NFC dilihat sesetengah pihak seolah-olah menyebelahi mereka.

Pembangkang tahu, untuk menumpaskan kerajaan BN, selain Perdana Menteri, Ketua Wanita dan Ketua Pemuda UMNO perlu ‘diserang’ sama bagi melemahkan parti dan BN.

Khairy Jamaluddin nampaknya tidak berapa terkesan dengan tohmahan atau serangan pembangkang.

Selain PKR, PAS juga melakukan serangan terhadap Najib apabila Dewan Muslimat pada Sabtui mempertikaikan wang dana yang digunakan Najib bagi mengadakan lawatannya ke seluruh negara.

Timbalan Ketuanya, Dr Siti Mariah Mahmud berkata, sebagai seorang perdana menteri, Najib sepatutnya dapat membezakan bila beliau turun sebagai seorang ketua negara dan sebagai ahli politik.

"Dia seorang perdana menteri, dia juga presiden UMNO. Rakyat tak dapat bezakan dia pergi ke setiap negeri-negeri itu sebagai apa?" soalnya dalam satu sidang media Sabtu.

"Sebagai perdana menteri, dia turun menggunakan perbelanjaan rakyat tetapi membuat kerja-kerja untuk parti," katanya yang mendakwa ianya satu penyelewengan dan menyalahgunakan kedudukan sebagai perdana menteri dan berkempen untuk UMNO.

Nampak sangat Mariah hanya bercakap tanpa melihat tindak tanduk Ketua Menteri Pulau Pinang, MB Kelantan dan MB Kedah yang ke sana kononnya atas urusan kerajaan negeri tetapi turut bercakap soal politik dan berkempen.

Kenapa baru sekarang Mariah mempersoal Najib yang menjalankan tugas bertemu rakyat bagi menerangkan soal-soal pembangunan dan mempertahankan usaha-usaha kerajaan yang sentiasa dihentam pembangkang?

Jawapannya kerana pembangkang merasakan PRU ke 13 semakin hampir.

Najib adalah kubu terakhir yang perlu dilemahkan jika tidak dapat ditumbangkan.

Namun Najib bukan sahaja gagal dilemahkan atau ditumbangkan, tetapi kajian Merdeka Centre for Opinion Research melaporkan rating sokongan terhadap Perdana Menteri meningkat kepada 69 peratus daripada 59 peratus pada Ogos 2011.

Inilah menyebabkan pembangkang semakin meroyan dan menyerang Najib adalah peluang terbaik mereka sebelum impian menobatkan Anwar sebagai Perdana Menteri terkubur.

No comments: